• PONDOK PESANTREN QOTRUN NADA
  • Berkhidmat Untuk Ummat

THE RIGHT PERSON OR THE WRONG PERSON

By : Jiddah Zainab

(Special thanks to someone  who always let me learn more to be a better person, Godbless for him n his family)

Perjalanan hidup manusia adalah Taqdir Tak ada kalimat kebetulan dalam hidup. Semua terjadi atas kehendak Allah, setiap ayunan langkah, setiap kedipan mata dan setiap helaan nafas kita semua sudah ada garisnya.

Sudah menjadi rahasia umum, ego manusia lah yang menggiring semua ayunan langkah, kedipan mata dan helaan nafas ditarik menuju muara bahagia atau derita. Baik Ego pada sebuah persepsi atau ego pada sebuah praktek tabiat. Ego pada praktek tabiat cenderung kepada halhal yang bekonotasi "buruk", walaupun tidak selalu berarti dan berakibat buruk.

Penempatan ego sebagai sebuah praktek tabiat pada keadaan tertentu bisa jadi menghasilkan hal yang baik di akhir sebuah kisah. Begitu pula sebaliknya penempatan ego dari sebuah praktek tabiat bisa jadi akan berakhir buruk jika di tempatkan pada kisah yang berbeda. Sedangkan ego pada sebuah persepsi Mampu menggiring opini seseorang bahkan mampu menempatkan seseorang pada maqom “The Right Person or The Wrong Person”

Idealnya, semua manusia pasti berharap... Be The right Person in The Right Place. Begitu pula sebaliknya, tak ada yang mau ada di maqom The wrong Person in The wrong Place. Kesan nuansa kebahagian akan terasa berpendar pada manusia yang MERASA tepat di tempat yang sesuai dengan keinginannya. Dan nuansa berkabut akan memyelimuti manusia yang MERASA menjadi orang yang salah tempat.

Pangkal dari 2 pilihan tadi adalah pada kata MERASA Dan RASA adalah indra terdalam pada tubuh manusia. Dengan sentuhan yang sama pada satu titik yang sama bisa berarti rasa yang berbeda pada pribadi yang berbeda.

Esensi perbedaan sebuah RASA itu adalah gabungan dari perbedaan campuran taqdir persitiwa yang menghampiri masing masing individu.

Benar, tidak ada yang kebetulan dalam hidup ini, semua sudah di tetapkan oleh Allah dengan kuasanya. Sebagaimana Allah menuliskan perbedaan peristiwa yang menghampiri masing masing individu dengan taqdirnya. Dengan perbedaan taqdir peristiwa dalam suatu perjalanan hidup manusia, akan menjadi sangat riskan jika kita hanya menjugde book from the cover.

Karna bisa jadi dengan cover yang sama, isi cerita nya bisa berbeda jauh dan respon psikis nya juga bisa jadi sangat berbeda. Pada episode ini, saya mungkin lebih menitik beratkan ego pada sebuah persepsi "The Right Person or The wrong Person" pada sebuah RASA (Feeling) sebagai respon psikis individu.  

Menjadi The right person or the wrong person dengan sebuah rasa, bisa menumbuhkan berbagai  produk akhlaq yg berbeda. Simbol The right person yang di barengi RASA diri paling benar akan menumbuhkan kesombongan bahwa tidak ada orang yg tepat selain dirinya di kisah tersebut.

Pada hal, dengan kuasa Allah simbol itu akan cepat bisa berubah dalam satu kedipan mata. Tetapi simbol The Right Person yang di barengi RASA syukur, akan berbuah sebuah ketawadluan dalam simbol akhlaq yg di tunjukkan, bahwa tak ada yang kekal menjadi benar dan tepat dalam sebuah kisah hidup.

Sebaliknya, simbol The Wrong person yang di dasari RASA takut nya jiwa pada kesombongan, akan berbuah sebuah kehati-hatian dalam langkah yg di tempuh, sehingga selalu berharap muroqobah atau penjagaan Allah dalam setiap langkahnya.

Merasa diri bersalah itu menjadi lebih baik dimiilki oleh jiwa untuk lebih banyak beristighfar dan bertaubat, dari pada merasa selalu benar sehingga lupa beristighfar dan bertaubat.

Akan tetapi jika simbol The wrong person itu di dasari kekhawatiran dan ketidak puasan atas taqdir Ilahi maka akan menghasiklan produk akhlaq yang di sebut kufur ni'mat. NA'UDZUBILLAHI MIN DZALIK.

Perbedaan background peristiwa dan background respon psikis seseorang serta realita yg sedang di hadapi oleh seseorang juga berpengaruh pada sudut pandang RASA masing masing pribadi terhadap paradigma simbol tadi Bersyukurlah individu yang di berikan Allah  kecerdasan emosi yang hebat untuk segera  mengubah satu titik RASA menjadi sebuah POLA FIKIR HEBAT dalam waktu yang singkat.  Tapi ada beberapa orang yg memiliki kecerdasan emosi yg kurang baik sehingga butuh waktu yang panjang untuk mampu belajar mengolah setitik RASA (Feeling) menjadi sebuah POLA FIKIR (Thingking) jernih, bahkan bahkan respon nya menjadi lambat untuk dirinya sendiri.

Namun jika paradigma the right person or the wrong person di kaitkan dengan persepsi masing masing dari setiap individu manusia, silahkan abaikan saja opini mereka. Karna persepsi manusia cuma bersumber dari cover bukan dari isi, Hanya Allah yang menguasai setiap inchi dari hati manusia.

 نحن نحكم بالظواهر والله يتولى السرائر

حسبنا الله ونعم الوكيل نعم المولى ونعم النصير

Tulisan ini reminder buat saya pribadi.

Terima kasih banyak untuk seseorang yang selalu mengajarkan saya banyak hal walaupun Beliau harus banyak bersabar karna sulitnya merubah mind set orang paruh baya. Hanya Allah dan  Rasul yang mampu membalas kebaikannya..aamiin

 

Tulisan Lainnya
TRUST ISSUE

Oleh: Jiddah Zainab   

20/07/2024 20:20 - Oleh TIM REDAKSI JURNALIS PPQN - Dilihat 91 kali
THX

Oleh: Jiddah Zainab  

20/07/2024 19:45 - Oleh TIM REDAKSI JURNALIS PPQN - Dilihat 101 kali
SELF KNOWLEDGE

Oleh : Ustadzah Halimatussa'diyah, M.Pd “Aku tidak sebaik yang kau ucapkan, tapi aku juga tidak seburuk apa yang terlintas dihatimu” _Ali bin Abi Thalib RA Mengenal diri,

07/07/2024 20:25 - Oleh TIM REDAKSI JURNALIS PPQN - Dilihat 244 kali
ORA ET LABORA

Oleh: Humaidi Mufa, M.Pd Di balik kata-kata sederhana "Ora et Labora" yang berasal dari bahasa Latin, terdapat filsafat hidup yang dalam dan relevan hingga saat ini. Frasa ini, yang be

05/07/2024 12:54 - Oleh TIM REDAKSI JURNALIS PPQN - Dilihat 118 kali
MEMAINKAN PERAN

Oleh : Ustadzah Halimatussa'diyah, M.Pd   Takdir terbaik kita adalah apa yang sedang kita jalankan saat ini  _Hani Zakiyah Memainkan peran menjadi orang tua dipesantren m

07/06/2024 08:58 - Oleh TIM REDAKSI JURNALIS PPQN - Dilihat 176 kali
KONTRIBUSI UNTUK LEMBAGA

Oleh: Humaidi Mufa, M.Pd Banyak cara bagi kita mensyukuri segala anugerah yang telah diberikan kepada kita. Terlebih bagi kita yang telah diberikan kesempatan untuk dapat berkontribusi

05/06/2024 22:34 - Oleh TIM REDAKSI JURNALIS PPQN - Dilihat 251 kali
EMPATHY

Oleh: Jiddah Zainab   Subhanallah wal hamdulillah wa laa ilaaha illallah Allhu Akbar walaa Haulaa walaa quwwata illa billahil'aliyyil 'adziim Maha Suci dan Maha Kuasa Allah yang

25/05/2024 13:04 - Oleh TIM REDAKSI JURNALIS PPQN - Dilihat 328 kali
DIALOG IMAJINER DENGAN BUYA

Oleh: Ustadz Humaidi Mufa, M.Pd **Lokasi: Saung di dekat pesantren, sore hari. Santri, Ali, berteduh duduk bersandar ditepian saung di bawah pohon ceri sambil memandangi air hujan yang

08/05/2024 11:05 - Oleh TIM REDAKSI JURNALIS PPQN - Dilihat 272 kali
EKSPEKTASI MANUSIA

Oleh : Ustadzah Halimatussa'diyah, M.Pd “Jangan berekspektasi lebih dengan saya karena saya hanya manusia biasa yang jauh dari kata sempurna, saya hanya manusia yang sedang berus

04/05/2024 08:04 - Oleh TIM REDAKSI JURNALIS PPQN - Dilihat 611 kali
KEMENANGAN IDUL FITRI MILIK SIAPA?

Oleh: Ustadz Humaidi Mufa, M.Pd   Makna kemenangan hakiki Idul Fitri mengungkapkan esensi puncak dari perjalanan spiritual selama bulan Ramadan. Lebih dari sekadar sebuah perayaa

17/04/2024 23:59 - Oleh TIM REDAKSI JURNALIS PPQN - Dilihat 269 kali